Wanita Kecintaanku

Hai, mami.
bagaimana keadaan rumah pagi ini ?
pasti riweuh dengan segala alasan abrar karena males sekolah atau dengan susahnya memaksa sybil buat buka mata ?

Disini sepi, sama dengan pagi pagi biasa yang kakak lewatin tanpa kalian.
sarapan yang digabung sama makan siang, perjuangan macet supaya bisa cepet foto pake toga, ditambah hujan yang kadang gak tahu waktu datengnya, dan beberapa kesialan lain yang buat hati mencak mencak.

Oia, gimana abi ? lelaki paling tangguh kesayangan kita yang akhir akhir ini suka memilih makan. Semoga abi cepet balik jadi partner rebutan makan sama kakak lagi.

Mami, mungkin disana hari hari terasa lebih cepat dengan segala kesibukan yang mami jalanin ; ngerawat dan ngejagain krucil krucil yang banyak acara, jagain abi, belum lagi ngurusin rumah.
Tapi, jangan lupa diri sendiri.
Kesehatan itu penting, jangan lupa makan sama minum vitamin.

Maaf kakak belum bisa ada buat bantu ngeringanin beban mami disana, mungkin ngeluarin keluh kesah lewat telepon bisa buat mami sedikit lebih lega.

Kakak belum jadi yang terbaik, tapi bakal selalu mencoba buat jadi lebih baik.
Semoga, surat ini bisa buat mami tau kalo sejarang apapun kakak ngehubungin mami, tapi kakak selalu inget dan sayang mami.

Terimakasih mami,
buat semua waktu, kasih sayang, kepercayaan, dan pengorbanan yang mami kasih buat kakak.

Dengan penuh hormat dan rasa sayang,

– Anak Tertuamu –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s